Gagal Lepas Kalung Ban dari Leher Buaya, Ahli Reptil Australia Pulang Kampung

  • Whatsapp

NNews, KBR Palu| Pakar reptil dari Australia Matthew Nicholas Wright gagal melepas ban motor dari leher buaya yang ada di Sungai Palu, Sulawesi Tengah. Kemarin, ia berpamitan untuk kembali ke negaranya. Namun, ia berjanji bakal kembali lagi ke Palu untuk misi yang sama dengan strategi baru.

Bacaan Lainnya

“Kami tidak akan menyerah. Namun sementara ini BKSDA akan tetap melakukan pemantauan dan saya akan kembali beberapa bulan kemudian,” kata Matthew Nicholas Wright, pakar buaya asal Australia, Senin, (17/02/2020).

Buaya yang terjerat ban motor bekas di lehernya menarik perhatian dunia. Salah satunya, seorang ahli reptil asal Australia Matthew Nicholas Wright.

Pada hari Minggu lalu Matt Wright datang ke Palu bersama rekannya Christoper Wilson. Mereka datang dengan misi menyelamatkan buaya yang terjerat ban motor bekas di lehernya. Kondisi itu sudah berlangsung selama empat tahun.

Dalam misinya, Matt bekerja sama dengan tim Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) dan Kepolisian Air Polda Sulawesi Tengah. Beberapa metode dilakukan dalam misi penyelamatan ini. Mulai dari pemasangan perangkap, mengejar dengan jerat, sampai mengejar target dengan harpun. Sayang usaha selama satu minggu itu tidak berhasil.

Sampai akhirnya izin tinggalnya di Indonesia hampir berakhir. Matt pun berpamitan menyusul rekannya Chris yang telah lebih dulu pulang ke Australia.

Ia menegaskan, bahwa misi penyelamatan buaya berkalung ban belum berakhir melainkan baru permulaan. Matt berjanji akan kembali lagi untuk menuntaskan misinya.

Saat ini tim BKSDA Sulteng masih akan memantau buaya tersebut. Pemantauan dilakukan tanpa pengejaran. Buaya berkalung ban akan dibiarkan sementara.

Oleh : Aldrimslit Thalara
Editor: Sindu Dharmawan
Kerjasama NNews bersama KBR|Warita Desa

Pos terkait