Hasil Tes SWAB Belum Keluar, Warga Payakumbuh Kembali Dimakamkan Sesuai Protokol Covid-19

  • Whatsapp
Pemakaman : Hasil tes SWAB salah seorang pasien warga Napar, Kota Payakumbuh yang meninggal di RSAM Bulittinggi belum diketahui, sehingga petugas harus melakukan pemakaman sesuai protap pemakaman pasien Covid-19, Selasa(21/4).

Payakumbuh, NNews–Salah seorang warga Kota Payakumbuh kembali dimakamkan dengan protokol pemakaman pasien Covid-19, Selasa(21/4). Sebab hasil tes SWAB orang yang meninggal belum diketahui hingga proses pemakaman diselenggarakan.

Sesuai rellis yang dikirimkan Kehumasan Diskominfo Kota Payakumbuh, almarhum berinisial D, berumur 55 tahun dan merupakan warga Kelurahan Napar, Kecamatan Payakumbuh Utara yang meninggal dunia pada Senin (20/4) sekitar pukul 19.00 WIB di ruang isolasi RSUD Achmad Mochtar (RSAM) Bukittinggi.

Bacaan Lainnya

Kemudian jenazah dibawa ke Payakumbuh sekitar pukul 07.00 WIB langsung ke pemakaman. Pasien RSAM Bukittinggi yang meninggal itu, sebelumnya menjalankan perawatan medis di ruangan IGD Rumah Sakit Ibnu Sina Kota Payakumbuh dari Senin dini hari.

Siang harinya, pasien dirujuk ke RSAM Bukittinggi. Selang beberapa jam usai dirujuk akhirnya nyawa pasien tidak tertolong. Menurut keterangan pihak rumah sakit, Swabnya telah diambil dan telah dikirimkan ke Labor Fakultas Kedokteran Unand di Padang untuk dites apakah almarhum Positif Corona atau tidak.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Payakumbuh dr. Bakhrizal saat di wawancara media kembali mengatakan Pemko Payakumbuh dalam hal ini melanjutkan apa yang telah dilaksanakan oleh RSAM Bukittinggi, dimana protap penyelenggaraan jenazah ditetapkan pemerintah dan sudah sesuai dengan prosedur Kementerian Kesehatan.

“Hasil tes lab ini biasanya keluar 2 hingga 3 hari usai dikirim ke Labor Unand, jadi kita menunggu sampai nanti diumumkan secara resmi dari ketua tim gugus tugas yaitu wali kota, kita minta warga jangan cari-cari sumber informasi lain, nanti salah-salah informasi bisa menyebar hoax,” terang Bakhrizal.

Wali Kota Riza Falepi selaku Ketua Tim Gugus Tugas Covid-19 Payakumbuh menyebutkan kendati saat ini masih belum ada warga yang positif Corona dan terlepas soal hasil lab almarhum D, sudah saatnya masyarakat Payakumbuh jangan menganggap enteng dengan ancaman wabah pendemik corona virus. 

Apalagi, katanya, jumlah masyarakat Sumatera Barat yang positif Covid-19 tiap hari terus bertambah secara signifikan.

“Mari kita patuhi seluruh imbauan pemerintah terkait Covid-19. Dengan mematuhi sosial dan physical distancing, selalu memakai masker kemana saja, sering cuci tangan dengan sabun, serta hindari kerumunan. Banyak tinggal atau beraktifitas dalam rumah,” kata Riza Falepi.

Wali kota dua periode itu juga menyebut besok, Rabu (22/4) akan diterapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Payakumbuh, artinya masyarakat diminta untuk lebih banyak di rumah, tidak banyak beraktifitas di luar kalau tidak perlu.

“Kita Pemko dan aparat TNI-Polri akan memantau aktifitas warga kami 2 minggu kedepan, kami berharap masyarakat bisa kooperatif, termasuk aktifitas-aktifitas keramaian jangan digelar,” kata Riza. (nn)

Pos terkait